Informasi Sejarah Desain Web – Desain web telah berkembang jauh sejak zaman internet dial-up. Dari antarmuka teks saja tahun 80-an dan tata letak kotak-kotak tahun 90-an hingga log web (alias blog) yang mencolok di awal tahun 00-an, kami telah melihat banyak iterasi situs web selama 30 tahun terakhir.

Informasi Sejarah Desain Web

inowweb – Meskipun mungkin lucu untuk melihat kembali situs web lama ini dan bertanya-tanya apa yang mereka pikirkan? ada banyak hal yang bisa kita pelajari dari melihat kembali sejarah desain web. Dengan mengambil inspirasi dari situs retro dahulu kala, segala sesuatu yang lama bisa menjadi baru lagi.

Di sini, kami mempelajari lebih dalam tentang bagaimana desain web telah berubah selama beberapa tahun terakhirdan bagaimana hal itu akan terus berkembang. Baik Anda melakukan perjalanan nostalgia menyusuri jalan kenangan atau mempelajari linimasanya untuk pertama kalinya, baca terus untuk mengetahui sejarah desain web.

Akhir 80-an zaman kegelapan desain

Konsep world wide web diyakini sudah ada sejak tahun 1946, ketika pertama kali dijelaskan dalam sebuah cerita pendek oleh Murray Leinster. Namun, penemuan resminya (meskipun tidak disengaja) dikreditkan ke fisikawan Tim Berner-Lee pada tahun 1989. Saat membuat database perangkat lunak untuk klien, ia menggunakan hypertext untuk membuat indeks halaman pada sistem. Ini akhirnya berkembang menjadi apa yang sekarang kita kenal sebagai halaman web.

Baca Juga : Mempelajari Bahasa Untuk Membuat Desainer Web 

Era desain web ini dikenal sebagai zaman kegelapan, karena desainer akan bekerja pada layar hitam dengan piksel. Desain terdiri dari simbol dan tabulasi (juga dikenal sebagai kunci TAB) seperti yang dapat Anda lihat di mock-up tampilan Google di tahun 80-an.

Meskipun sekarang kita mungkin melihat iterasi desain web ini sebagai primitif, banyak desainer masih mengambil inspirasi dari estetika post-modern tahun 80-an. Di lautan situs web ultra-modern, tata letak desain web ini menonjol dengan latar belakang piksel, ikon, dan teks kotak-kotaknya.

1991 Halaman web pertama

Tidak sulit untuk melihat mengapa Berners-Lee dianggap sebagai bapak desain webpria itu sibuk! Pada 6 Agustus 1991, ia meluncurkan halaman web pertama di dunia dengan bantuan timnya. Di-host di komputer NeXT di Organisasi Eropa untuk Riset Nuklir, CERN, ini adalah halaman sederhana yang berisi informasi tentang World Wide Web.

Terobosan ini membuka jalan bagi desainer web, yang terutama bekerja dengan tabel HTML untuk mengatur konten secara horizontal dan vertikal. Ini adalah halaman teks saja, tanpa elemen visual apa pun yang kami kaitkan dengan halaman web modern.

1992 Foto pertama di internet

Jauh sebelum selebritas merusak internet atau meme viral, gambar yang tampaknya biasa-biasa saja memulai semuanya. Pada tahun 1992, grup parodi pop Les Horribles Cernettes menjadi subjek foto pertama di internet. Ketika Berners-Lee meluncurkan pembaruan browsernya yang dapat mendukung foto, timnya mengujinya dari gambar yang diambil dari band di belakang panggung oleh pengembang TI.

Setelah ini, tidak butuh waktu lama bagi gambar untuk menjadi aspek penting dari desain web di tahun 90-andan seterusnya. Sekarang, sulit membayangkan internet tanpa foto, karena mereka memainkan banyak peran mulai dari bercerita, menambahkan konteks, dan berkontribusi pada estetika keseluruhan.

1994 Halaman web pertama

Dua tahun kemudian, internet memulai transisinya menjadi pembangkit tenaga listrik komersial seperti sekarang ini. Iklan banner pertama dibeli oleh perusahaan teknologi AT&T di HotWired.com pada tahun 1994. Iklan ini diklik oleh 44% orang yang melihatnya dan menciptakan buzz yang tak terbantahkan di antara pengiklan dan konsumen.

Sejak saat itu, spanduk web di muka Anda seperti ini menjadi tren populer di desain web tahun 90-an. Ini tidak hanya berlaku untuk iklan tetapi juga spanduk mencolok yang menyambut pengguna baru ke situs.

Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah melihat penurunan iklan spanduk web, dengan banyak konsumen yang mengunduh perangkat lunak pemblokiran iklan untuk menghindari mengkliknya. Namun, spanduk web tetap menjadi pokok dalam desain modern, karena merupakan cara terbaik untuk mengintegrasikan logo Anda dengan mulus ke dalam keseluruhan tata letak Anda.

Ingin membuat spanduk situs web modern Anda sendiri? Templat Gambar Musiqo Music GoDaddy Store adalah tempat yang bagus untuk memulai, karena Anda dapat dengan mudah menyesuaikan dengan citra dan logo Anda sendiri.

Pada tahun yang sama, layanan web hosting Geocities ditemukan. Ini memungkinkan pengguna untuk membuat beranda gratis, yang dihosting di enam lingkungan yang berbeda. Ini adalah titik balik utama dalam desain web, karena menandai pertama kalinya orang biasa dapat dengan mudah membuat situs web mereka sendiri. Meskipun tata letaknya sederhana, calon desainer dan penghobi menghidupkan kreasi mereka dengan latar belakang berpola yang cerah, clip art, dan pemformatan teks eksperimental.

1995 Javascript

Pada pertengahan 90-an, bisa dibilang bahasa pemrograman web paling penting di dunia telah ditemukanJavascript. Awalnya disebut Mocha dan kemudian, LiveScript, ini diciptakan untuk memungkinkan pengembang Netscape ke situs web untuk mengotomatiskan perilaku dalam desain web mereka.

Pada dasarnya, ini menerjemahkan halaman statis menjadi halaman yang dapat berinteraksi dengan pengguna Anda, tanpa mereka harus menunggu halaman baru dimuat setiap kali mereka membuat permintaan. Teknologi skrip baru memberikan elemen interaktif, seperti menu tarik-turun dan formulir yang disematkan di situs web. Di atas, Anda dapat melihat contoh situs web Apple awal yang menggunakan teknologi Javascript untuk menjalankan menu tarik-turun.

1996 Munculnya Flash

Masukkan, FutureSplashkemudian dikenal sebagai Adobe Flash. Teknologi inovatif ini memberikan kebebasan kepada desainer web untuk membuat situs web yang lebih dinamis dengan mengintegrasikan animasi, video, dan audio.

Elemen multimedia ini dikemas menjadi sebuah file, kemudian dikirim ke browser untuk ditampilkan. Meskipun ini adalah waktu yang tidak diragukan lagi menarik dalam desain web, ada satu peringatanpengguna harus memasang teknologi flash yang benar untuk melihat animasi ini.

Ini adalah masa kejayaan scrolling tenda dan gif, yang sekarang hampir tidak ada dalam desain web modern. Namun, mereka terbukti menjadi pendahulu elemen seperti animasi, video, dan interaksi mikrodan tentu saja, memeyang masih kuat.

1998 Penemuan CSS

Akhir 90-an melihat penemuan teknologi landasan dalam desain web, CSS. Atau dikenal sebagai Cascading Style Sheets, perangkat lunak pemrograman ini dibuat oleh Hakon Wium Lie dan Bert Bos pada Desember 1996. Ini memungkinkan konten (HTML) dipisahkan dari elemen visual (tata letak, warna, dan font) untuk pertama kalinya. waktu. Ini memberi desainer lebih banyak fleksibilitas dan kendali atas tampilan situs web daripada sebelumnya.

2003 Tahun kelahiran blog

Pada tahun 2003, WordPress meledak. Dibuat oleh Matt Mullenweg dan Mike Little, perangkat lunak blog ini merupakan perpanjangan dari proyek sebelumnya yang disebut Cafelog. Pada rilis pertama, pengguna dibatasi untuk membuat posting blog statis sederhana dengan personalisasi visual yang sangat sedikit.

Tapi tentu saja, ini baru permulaan. Dalam dua tahun, WordPress telah memperkenalkan plug-in untuk penyesuaian lebih lanjut dan tema yang memungkinkan pengguna mengubah tampilan situs mereka tanpa mengubah konten. Saat ini, WordPress adalah Sistem Manajemen Konten terkemuka di dunia, menawarkan platform blogging gratis (WordPress.com) dan perangkat lunak sumber terbuka untuk desainer.

2004 Bangkitnya MySpace

Sementara MySpace terutama dikenang sebagai jaringan media sosial besar pertama, itu juga membawa pengkodean ke arus utama. Platform memberi pengguna kemampuan untuk menyesuaikan tata letak atau dinding mereka melalui pemrograman HTML sederhana.

Hasilnya adalah estetika lebih-lebih-lebih, diisi dengan grafik berkilauan, tata letak yang penuh gambar, dan blok teks. Sementara sebagian besar situs web sekarang terlihat jauh lebih halus, sulit untuk menyangkal bahwa MySpace mengajari kami satu atau dua hal tentang mengekspresikan diri Anda melalui desain DIY.

2007 Awal era seluler

Dengan peluncuran iPhone pertama pada tahun 2007, membuat situs web yang dapat diakses di ponsel menjadi prioritas untuk pertama kalinya. Sistem 960-grid dan divisi 12-kolom meningkat popularitasnya dalam desain untuk memenuhi permintaan penelusuran di ponsel.

Sementara pengguliran responsif dan navigasi yang mengutamakan seluler masih beberapa tahun lagi, era seluler memberi jalan kepada desain datar. Ini adalah saat jejak kedalaman dan efek 3D telah dihapus, untuk membuat elemen visual lebih mudah diterjemahkan ke layar yang lebih kecil.

Lebih dari satu dekade kemudian, tata letak berbasis kisi dan desain datar masih merupakan teknik umum dalam desain webbaik untuk desktop maupun seluler.

2010 Munculnya desain responsif

Desain responsif diciptakan sebagai reaksi langsung terhadap semakin populernya penjelajahan ponsel cerdas. Teknologi ini memungkinkan desainer dan pengembang untuk membuat situs web yang secara otomatis menyesuaikan dan menskalakan ke ukuran apa pun, terlepas dari perangkat apa yang Anda jelajahi.

Maju cepat ke sekarang dan desain responsif bukan lagi tren, tetapi kebutuhan. Agar terlihat kredibel dan profesional serta memberikan pengalaman menjelajah yang menyenangkan kepada pengguna, desainer harus mengoptimalkan situs web mereka untuk semua perangkat.

2010-2019 Desain web modern

Selama sepuluh tahun terakhir, HTML, desain responsif, dan CSS terus mendominasi. Namun, tidak ada lagi definisi satu ukuran untuk semua tentang seperti apa desain situs web yang baik.

Profesi desain dan pengembangan web telah meledak dan dengan itu, menarik orang-orang dari berbagai generasi, budaya, dan lapisan masyarakat. Ini telah memunculkan banyak estetika dan gaya yang berbedabeberapa bahkan mengambil inspirasi dari iterasi desain web sebelumnya! Sifat desain web yang sangat dapat disesuaikan hanya berkontribusi pada individualisme ini.

Namun, jika ada satu estetika yang menentukan dari dekade terakhir desain web, itu adalah tampilan minimalis. Ada perpindahan yang tidak dapat disangkal dari tata letak yang ramai, skema warna yang sibuk, dan situs web yang padat teks. Sebaliknya, desainer web modern cenderung menjaga palet warna dan tata letak mereka tetap sederhana, mengandalkan tipografi, ilustrasi, dan elemen visual lainnya untuk membuat dampak. Anda dapat melihat ini beraksi dalam desain terbaru platform pemasaran email Mailchimp di atas.

2019 dan seterusnya Masa depan desain web

Saat ini, menjelajahi situs web adalah pengalaman multi indera, berkat semakin populernya latar belakang video layar penuh, animasi, dan navigasi interaktif. Namun, ini hanya puncak gunung es. Saat kami memasuki batas baru desain web, kami cenderung melihat pengguna lebih terlibat dalam situs web daripada sebelumnya.

Sulit untuk mengetahui bagaimana Black Mirror-esque fase berikutnya dari desain web ini. Akankah kita tidak lagi memiliki layar dan sebaliknya, mengonsumsi konten melalui lensa yang terpasang di mata kita? Akankah kebangkitan teknologi berbasis suara membuat pengguliran dengan mouse atau keypad menjadi mubazir?

Ke mana pun teknologi membawa kita, dapat dikatakan bahwa virtual reality (VR), AI (kecerdasan buatan), dan augmented reality (AR) akan menjadi yang terdepan. Baik itu bercakap-cakap dengan animoji alih-alih chatbots atau memakai headset untuk pengalaman menjelajah internet 4D, interaksi desain digital dan inovasi teknologi tidak diragukan lagi akan menempatkan pengguna di kursi pengemudi.

Desain web tidak ada dalam ruang hampa. Untuk membuat antarmuka yang benar-benar efektif dan menarik, kita harus belajar dari masa lalu dan menatap masa depan. Baik itu mengambil inspirasi dari desain nostalgia tahun 80-an dan 90-an atau menjadi pengadopsi awal teknologi baru, gaya desain pribadi Anda juga dapatdan harusterus berkembang.

Cara Mempelajari Desain Web

Menjadi seorang desainer web tidak harus sulit. Jika Anda ingin mengetahui dasar-dasar dasar, kami telah menyusun panduan ini yang mencakup semua yang perlu Anda ketahui untuk memulai.

Apa itu desain web?

Desainer web mengambil apa yang konseptual dan menerjemahkannya ke dalam visual. Gambar, tipografi, warna, teks, ruang negatif, dan struktur datang bersama-sama menawarkan tidak hanya pengalaman pengguna tetapi juga saluran untuk mengkomunikasikan ide.

Seorang desainer web yang baik memahami pentingnya setiap bagian dari sebuah desain. Mereka membuat pilihan pada tingkat granular, menata setiap elemen, sambil tidak pernah melupakan bagaimana elemen akan bersatu dan berfungsi dalam mewujudkan tujuan desain yang lebih besar.

Tidak peduli seberapa spektakuler visual desain web, tidak ada artinya tanpa organisasi. Logika perlu memandu pengaturan ide dan visual pada setiap halaman, serta mengarahkan bagaimana pengguna akan melakukan perjalanan melaluinya. Seorang desainer web yang terampil menciptakan desain yang menghasilkan jumlah klik paling sedikit.

Desain web dapat dipecah menjadi beberapa subdisiplin. Beberapa desainer berkarier dengan spesialisasi di bidang-bidang seperti UI, UX, SEO, dan bidang keahlian lainnya. Saat Anda memulai perjalanan Anda sebagai seorang desainer, Anda harus tahu sedikit tentang semua aspek berbeda dari desain web ini.

Desain web didukung oleh bagian belakang

Anda akan menemukan istilah back end dan front end saat Anda belajar. Kebanyakan pemula mencampuradukkan ini, jadi penting untuk mengetahui perbedaannya. Back end adalah segala sesuatu yang berjalan di belakang layar dalam menampilkan sebuah website.

Situs web berada di server. Ketika pengguna membuat permintaan seperti menavigasi ke bagian tertentu dari situs web, server mengambil informasi yang masuk ini dan pada gilirannya menembakkan semua HTML dan kode lainnya sehingga ditampilkan di browser pengguna dengan benar. Server meng-host data yang dibutuhkan situs web untuk berfungsi.

Pengembang web yang berspesialisasi dalam pengembangan back-end sering kali adalah pemrogram yang bekerja dalam bahasa seperti PHP, mungkin menggunakan kerangka kerja Python seperti Django, menulis kode Java, mengelola basis data SQL, atau menggunakan bahasa atau kerangka kerja lain dalam memastikan bahwa server, aplikasi, dan database semua bekerja sama.

Untuk menjadi seorang web designer, Anda tidak perlu belajar terlalu dalam tentang apa yang terjadi di belakang, tetapi setidaknya Anda harus memahami tujuannya.

Tahu apa itu front end

Bagian belakang dianggap sebagai sisi server sedangkan ujung depan adalah sisi klien. Ujung depan adalah tempat HTML, CSS, JavaScript, dan kode lainnya bekerja sama untuk menampilkan situs web. Ini adalah bagian dari desain web yang melibatkan orang-orang.

Saat Anda maju dalam karir Anda, Anda mungkin menjelajah ke area pengembangan web yang lebih khusus. Anda mungkin akhirnya bekerja dengan kerangka kerja seperti React atau Bootstrap atau masuk lebih dalam dengan JavaScript atau jQuery. Ini adalah area yang lebih maju yang tidak perlu Anda khawatirkan terlalu banyak di awal.