Fungsi-fungsi Serta Perbedaan Antara Desain Web dan Pengembangan Web – Desain Web dan Pengembangan Web, apa bedanya? Kedua istilah tersebut cenderung digunakan secara bergantian untuk menggambarkan proses pembuatan situs web, jadi apakah keduanya sama?

inowweb

Fungsi-fungsi Serta Perbedaan Antara Desain Web dan Pengembangan Web

inowweb – Tidak, ada perbedaan, desain web adalah tentang estetika situs web tampilannya dan pengalaman pengguna. Pengembangan web mengacu pada pekerjaan yang berlangsung di bagian belakang untuk menghasilkan situs web yang berfungsi penuh.

Ada banyak spekulasi bahwa di masa depan dua peran akan bergabung menjadi satu. Sudah para pengembang web yang paling banyak dicari juga mahir dalam desain web.

Seseorang yang memiliki keterampilan kreatif dan teknis sangat ideal. Sangat bermanfaat untuk memiliki keduanya karena mereka dapat melihat proyek dari awal sampai akhir . Masalah seperti miskomunikasi atau ide yang berbeda disingkirkan.

Baca Juga : Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Menjadi Pengembang Web

Dengan peningkatan perangkat lunak pengembangan web yang mengurangi kebutuhan untuk membuat kode, siapa pun dapat membuat situs web sekarang, peran pembuat kode yang menulis semuanya dari awal menjadi langka.

Desain web

Desain web berkaitan dengan tampilan visual situs web dan fungsionalitas dari sudut pandang pengguna. Desainer web mengambil ide dan konsep klien dan mengubahnya menjadi situs web. Mereka bekerja dengan perangkat lunak desain seperti Adobe untuk membuat situs web yang menarik secara estetika yang memiliki pengalaman pengguna (UX) yang baik. Mereka kemudian meneruskan desain tersebut ke pengembang.

Desain UX mengacu pada proses mendesain situs web yang berguna, mudah dinavigasi, dan menyenangkan untuk digunakan . Ini tentang memperkaya pengalaman yang dimiliki pengguna saat berinteraksi dengan situs web, dan memastikan mereka menemukan apa yang Anda berikan bermanfaat.

Desain situs web melibatkan desainer UX dan desainer visual yang memanfaatkan keahlian mereka untuk membuat gambar rangka, mock-up, sistem desain, palet warna, template, dan lainnya untuk membantu pengembang membangun produk. Mereka harus tetap mengikuti tren desain web terbaru dan juga memiliki kemampuan untuk berinteraksi dengan baik dengan klien.

Seorang desainer web tidak selalu membutuhkan kualifikasi apa pun, bakat kreatif dan perhatian terhadap detail lebih penting. Namun, sebagian besar telah mengambil HND atau diploma dalam desain web dan/atau TI. Pekerjaan desainer web biasanya juga mencakup beberapa layanan tindak lanjut. Mereka dapat membuat konten dan pembaruan, layanan pemeliharaan dan pemantauan, dan pemeriksaan kinerja berkelanjutan.

Pengembangan web

Pengembangan web adalah proses pengambilan desain dan penulisan kode untuk membuat situs web berfungsi dengan baik. Mereka biasanya menggunakan bahasa seperti CSS, Javascript, HTML atau Python untuk melakukan ini. Beberapa pengembang web mungkin memilih untuk menggunakan Sistem Manajemen Konten (CMS) seperti WordPress atau Joomla . Ini adalah aplikasi yang membantu pengguna mengelola dan membuat konten, dan memungkinkan klien untuk dengan mudah memelihara dan memperbarui situs web mereka.

Pengembang web dapat berupa pengembang front-end atau pengembang back-end . Beberapa mungkin ahli dalam keduanya dan dikenal sebagai pengembang full-stack.

Pengembang front-end pengembangan front-end, terutama melibatkan pengkodean dan pemrograman estetika situs web. Pengembang front-end bekerja sama dengan desainer web dan klien untuk mencapai tampilan dan nuansa situs yang diinginkan.

Pengembang back-end Pengembangan back-end, terutama melibatkan pekerjaan pada fungsionalitas situs web. Ini termasuk memelihara server yang menghosting situs web dan memperbaiki masalah keamanan apa pun.

Pengembang full-stack pengembang full-stack mengkodekan bagian depan dan belakang situs web. Mereka sepenuhnya menghargai bagaimana semua bagian dari sebuah situs web bekerja dan berfungsi bersama-sama. Selain pengkodean halaman web menggunakan bahasa pemrograman seperti HTML, dan JavaScript, pengembang full-stack juga melakukan semua pekerjaan di belakang layar, yang mencakup semua aspek pengembangan web.

Pengembang web memerlukan sejumlah besar pengetahuan teknis, diperoleh melalui gelar atau HND. Mereka harus mampu menulis bahasa pengkodean seperti HTML, CSS, JavaScript, dan PHP. Mereka juga perlu memahami Sistem Manajemen Konten seperti WordPress, back-end dan database. Mereka harus mahir dalam pengujian dan debugging, dan memahami optimasi mesin pencari.

Selain itu, ada keterampilan non-teknis yang baik untuk dimiliki sebagai pengembang web. Ini termasuk pemecahan masalah dan pemikiran analitis, yang diperlukan untuk proses debugging. Keterampilan komunikasi yang baik juga penting dan kemampuan untuk bekerja dengan baik dengan orang lain untuk berkolaborasi dengan klien dan individu kunci lainnya.

Apa itu gerakan tanpa kode?

Gerakan tanpa kode adalah tren yang berkembang menuju penggunaan alat yang memungkinkan individu dengan sedikit atau tanpa pengetahuan pemrograman untuk melakukan tugas yang biasanya membutuhkan keterampilan pengkodean. Alat tanpa kode biasanya adalah pembuat situs web dan aplikasi. Pengguna dapat membuat aplikasi dan situs web yang berfungsi penuh tanpa mengetahui kode apa pun, semuanya dibuat di latar belakang.

Alat tanpa kode ini bermanfaat bagi pengguna yang tidak dapat menulis kode tetapi ingin membuat situs dan pasar online. Meskipun pembuat situs web seperti Wix dan Squarespace telah ada selama bertahun-tahun, mereka tidak mengizinkan penyesuaian yang sebenarnya, yang selalu membutuhkan keterampilan pengembang web.

Alat yang lebih baru seperti Webflow memungkinkan pengguna untuk membuat situs web dan aplikasi yang sepenuhnya disesuaikan tanpa perlu membuat kode.

Jadi, apakah ini menandai akhir bagi desainer dan pengembang web?

Meskipun pasti ada permintaan untuk alat tanpa kode, masih akan ada orang yang ingin mengalihdayakan pembuatan situs web, baik karena kurangnya waktu atau pengetahuan teknis.

Beberapa mengutip kekhawatiran keamanan tentang penggunaan alat tanpa kode daripada memiliki solusi yang dihosting sepenuhnya. Ada juga masalah pemeliharaan dan perbaikan bug yang membutuhkan pengetahuan khusus. Manajer pemasaran yang cukup kreatif dapat membuat situs web yang cukup baik, tetapi apa yang terjadi jika terjadi kesalahan? Kontraktor stand pameran Black Robin Exhibits awalnya membangun situs web mereka sendiri, namun masalah keamanan dan pemeliharaan telah menyebabkan mereka mengalihdayakan hosting ke perusahaan desain web untuk ketenangan pikiran.

Mungkin juga ada manfaat SEO dalam menggunakan pengembang web profesional yang dapat membangun SEO sejak awal. Pengembang web mungkin perlu menjadi lebih terspesialisasi dalam membuat situs web yang kompleks. Kemungkinan besar, proyek kompleks masih akan membutuhkan jasa desainer dan pengembang web.

Ross Pike dari perusahaan desain web Koreti mengatakan ini ‘Kami masih melihat permintaan yang kuat untuk layanan kami terlepas dari pembuat situs web DIY. Orang tidak punya waktu untuk membuat situs web, atau mereka menginginkan sesuatu yang sepenuhnya disesuaikan dengan fitur ekstensif. Optimisasi mesin pencari juga merupakan faktor besar dalam permintaan layanan kami.

Salah satu pelanggan yang senang adalah Quadrant2Design yang berbasis di Bournemouth yang situs webnya telah didesain ulang oleh Koreti, sebagai hasilnya mereka telah melihat lebih banyak lalu lintas organik yang telah diubah menjadi lebih banyak pesanan.

Jadi, untuk saat ini desain dan pengembangan web masih merupakan keterampilan yang tetap dibutuhkan, tetapi siapa yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan.