Apa itu Layanan Web? Konsep Yang Mudah Dipelajari Dengan Contoh – Layanan Web adalah sarana yang digunakan perangkat untuk berkomunikasi melalui World Wide Web. Baik Anda menggunakan aplikasi seluler, mesin telusur, atau sistem perusahaan, bagian pengguna aplikasi (antarmuka) berada di perangkat Anda. Data, dan berpotensi aturan bisnis, hidup di beberapa server lain di jaringan. Bagaimana antarmuka Anda berkomunikasi dengan bagian server adalah peran Layanan Web.

Apa itu Layanan Web? Konsep Yang Mudah Dipelajari Dengan ContohApa itu Layanan Web? Konsep Yang Mudah Dipelajari Dengan Contoh

inowweb.com – Definisi resmi Layanan Web adalah “sistem perangkat lunak yang dirancang untuk mendukung interaksi mesin-ke-mesin yang dapat dioperasikan melalui jaringan.” Memecah ini, komunikasi antar server memerlukan format dan struktur yang disepakati (yaitu, dapat dioperasikan): Saya perlu memahami apa yang Anda inginkan, dan Anda perlu memahami apa yang saya kirimkan kepada Anda.

Dilansir dari laman kompas.com, Untuk sebagian besar sistem, spesifikasi ini ditentukan dalam Bahasa Deskripsi Layanan Web sistem, atau WSDL. WSDL mendefinisikan bagaimana informasi yang masuk, seperti kueri, perlu disusun agar aplikasi layanan dapat memahaminya, dan bagaimana data keluar akan terstruktur sehingga aplikasi yang meminta dapat memahaminya. Definisi ini disimpan sebagai spesifikasi XML (Extensible Markup Language).

Baca Juga : Bagaimana Memulai Perusahaan Desain Web Kecil Untuk Pemula 

Struktur umum untuk informasi WSDL adalah Simple Object Access Protocol (SOAP) yang memungkinkan antarmuka komunikasi dikembangkan tanpa harus membangun kembali spesifikasi protokol tingkat rendah.

Anda tidak dapat menyebutkan istilah “layanan web” saat ini tanpa segera membangkitkan referensi ke Amazon Web Services atau layanan Web Google, Google Cloud Platform. Ada alasan untuk itu. Raksasa teknologi ini telah meningkatkan standar dengan memenuhi kebutuhan pengembangan aplikasi. Dan skala dari Amazon dan Google adalah hal yang memungkinkan layanan web modern.

Namun, terlepas dari semua kemajuan teknologinya, pengujian dan proses layanan web masih merupakan hewan yang kompleks. Karena mereka bergantung pada sistem operasi untuk mengelola aplikasi, varian terkecil dapat menghasilkan alur kerja yang beragam saat mencoba memindahkan data antara server dan cloud, yang dapat mengacaukan ekosistem dan strategi integrasi aplikasi Anda.

Namun dengan API, pengembang web dapat mengintegrasikan fungsi dan fitur lanjutan ke dalam aplikasi, memungkinkan penyesuaian dan fleksibilitas yang jauh lebih baik. Dan hasil akhirnya adalah pengalaman yang lebih baik bagi pengguna dan pelanggan. Mereka menuai manfaat dari API web yang dibangun dengan baik, meningkatkan efisiensi dan kepraktisan layanan dan aplikasi. Pada akhirnya, tujuannya adalah untuk menawarkan pengalaman yang menyenangkan.

Jadi, bagaimana cara kerja layanan web? Apa yang diperlukan untuk menghidupkan proses-proses ini? Berikut rinciannya:

Apa itu Layanan Web?

Ada lebih dari satu cara untuk menjawab, “Apa itu layanan web?” Namun, pada dasarnya, layanan web mencakup perangkat lunak, aplikasi, atau teknologi cloud apa pun yang menyediakan protokol web standar (HTTP atau HTTPS) untuk beroperasi, berkomunikasi, dan bertukar pesan data – biasanya XML (Extensible Markup Language) – di seluruh internet.

Dengan kata lain, layanan web adalah sistem pertukaran data yang berpusat pada XML yang menggunakan internet untuk komunikasi dan antarmuka A2A (aplikasi-ke-aplikasi). Proses ini melibatkan program, pesan, dokumen, dan/atau objek.

Fitur utama dari layanan web adalah bahwa aplikasi dapat ditulis dalam berbagai bahasa dan masih dapat berkomunikasi dengan bertukar data satu sama lain melalui layanan web antara klien dan server. Seorang klien memanggil layanan web dengan mengirimkan permintaan melalui XML, dan layanan kemudian merespons dengan respons XML. Layanan web juga sering dikaitkan dengan SOA (Service-Oriented Architecture).

Untuk memecahnya, layanan web terdiri dari fungsi-fungsi penting ini:

– Tersedia melalui jaringan internet atau intranet
– Sistem pesan XML standar
– Tidak tergantung pada satu sistem operasi atau bahasa pemrograman programming
– Menggambarkan diri melalui bahasa XML standar
– Dapat ditemukan melalui metode lokasi sederhana

Layanan web mendukung komunikasi di antara banyak aplikasi dengan HTML, XML, WSDL, SOAP, dan standar terbuka lainnya. XML menandai data, SOAP mentransfer pesan, dan WSDL menjelaskan aksesibilitas layanan.

Berikut adalah contoh cara kerjanya: Layanan web berada di antara dua set aplikasi java, .net, atau PHP yang menyediakan cara bagi aplikasi ini untuk berkomunikasi melalui jaringan. Di satu sisi, misalnya, aplikasi java berinteraksi dengan aplikasi java, .net, dan PHP di sisi lain melalui layanan web yang mengomunikasikan bahasa independen.

Layanan web menawarkan manfaat yang berbeda di seluruh operasi bisnis. Teknologi ini membantu profesional TI dan arsitek web merampingkan konektivitas dengan meminimalkan waktu pengembangan.

Dan dengan infrastruktur yang disederhanakan ini, eksekutif perusahaan mulai melihat ROI (laba atas investasi) yang lebih tinggi. Dalam operasi B2B di mana kedua belah pihak memahami cara kerja proses, layanan web menyediakan distribusi teknologi yang efisien di seluruh jaringan.

Apa saja Jenis Layanan Web yang Berbeda?

Ada beberapa tipe pusat layanan web: XML-RPC, UDDI, SOAP, dan REST:

XML-RPC (Remote Procedure Call) adalah protokol XML paling dasar untuk bertukar data antara berbagai perangkat di jaringan. Menggunakan HTTP dengan cepat dan mudah mentransfer data dan komunikasi informasi lainnya dari klien ke server.

UDDI (Universal Description, Discovery, and Integration) adalah standar berbasis XML untuk merinci, menerbitkan, dan menemukan layanan web. Ini pada dasarnya adalah registri internet untuk bisnis di seluruh dunia. Tujuannya adalah untuk merampingkan transaksi digital dan e-commerce di antara sistem perusahaan.

SOAP, yang akan dijelaskan secara rinci nanti di blog, adalah protokol layanan Web berbasis XML untuk bertukar data dan dokumen melalui HTTP atau SMTP (Simple Mail Transfer Protocol). Ini memungkinkan proses independen yang beroperasi pada sistem yang berbeda untuk berkomunikasi menggunakan XML.

REST, yang juga akan dijelaskan dengan sangat rinci nanti di blog, menyediakan komunikasi dan konektivitas antara perangkat dan internet untuk tugas berbasis API. Sebagian besar layanan RESTful menggunakan HTTP sebagai protokol pendukung.

Berikut adalah beberapa layanan web terkenal yang menggunakan bahasa markup:

– Templat web
– JSON-RPC
– JSON-WSP
– Bahasa Deskripsi Layanan Web (WSDL)
– Bahasa Percakapan Layanan Web (WSCL)
– Bahasa Alur Layanan Web (WSFL)
– Pertukaran Metadata Layanan Web (WS-MetadataExchange)
– Antarmuka XML untuk Layanan Jaringan (XINS)

Layanan Web SOAP vs. REST

Selama bertahun-tahun, para profesional TI dan pengembang web telah memperdebatkan layanan web mana yang lebih baik dan mengapa. Yah, tidak ada pemenang yang pasti – semuanya tergantung. Layanan web RESTful dan SOAP menawarkan variasi yang berbeda.

Misalnya, layanan web REST umumnya merupakan pilihan yang lebih baik ketika waktu menjadi faktor, tetapi SOAP menang ketika membangun layanan dengan beberapa metode non-CRUD. Persyaratan khusus perusahaan menentukan jenis layanan web yang akan diterapkan oleh mitra kecuali sudah diputuskan oleh penyedia WS.

Lalu ada kalanya kedua pilihan itu adalah jawaban yang benar. Itulah yang terjadi pada dua perusahaan e-commerce terbesar di dunia: Amazon dan eBay menggunakan layanan web untuk REST dan SOAP. Dan karena semakin banyak organisasi yang berfokus pada layanan dan menjelajahi lebih banyak fungsionalitas, mereka tidak punya pilihan selain mendukung kedua jenis tersebut.

Tapi apa perbedaan antara layanan web REST dan layanan web SOAP? Mari kita uraikan setiap opsi sambil menjelajahi beberapa pro dan kontra.

Layanan Web RESTful

Apa itu layanan web RESTful? Akronim REST, atau kadang-kadang REST, adalah singkatan dari Representational State Transfer dan merupakan gaya arsitektur, yang berarti setiap URL unik mewakili suatu objek individual. Layanan web REST menggunakan HTTP dan mendukung/menggunakan kembali beberapa metode HTTP: GET, POST, PUT atau DELETE. Ia juga menawarkan layanan berorientasi CRUD sederhana. Fakta menyenangkan: Arsitektur RESTful asli dirancang oleh salah satu penulis HTTP terkemuka, Roy Fielding.

Layanan Web SOAP

SOAP didefinisikan sebagai Protokol Akses Objek Sederhana. Protokol layanan web ini bertukar data terstruktur menggunakan XML dan umumnya HTTP dan SMTP untuk transmisi. SOAP juga menggunakan dokumen WSDL (Web Services Description Language) untuk mendistribusikan model deskripsi layanan web. Ini menjelaskan bagaimana permintaan SOAP (sisi klien) dan tanggapan (sisi server) harus muncul. Selain itu, Layanan web SOAP memiliki standar untuk keamanan dan pengalamatan.

API vs. Layanan Web

Layanan web dan API sering disalahartikan satu sama lain, yang tidak terlalu mengejutkan karena ada beberapa kesamaan yang berbeda.

Sebagian besar layanan web menyediakan API, yang, dengan serangkaian perintah dan fungsinya, digunakan untuk mengambil data. Berikut salah satu contohnya: Twitter memberikan API yang mengizinkan pengembang mengakses tweet dari server dan kemudian mengumpulkan data dalam format JSON.

Namun ada satu hal yang perlu diingat: Semua layanan web bisa menjadi API, tetapi tidak semua API bisa menjadi layanan web. Sekarang, jika silogisme itu membuat Anda pusing, mungkin perbedaan ini akan menjernihkan kebingungan API vs. layanan web:

Perbedaan antara API dan Layanan Web

– API dapat di-host dalam aplikasi atau IIS (Layanan Informasi Internet), tetapi layanan web hanya dapat di-host di IIS.
– Layanan web bukan open source dan digunakan untuk memahami JSON (JavaScript Object Notation) atau XML, sedangkan API adalah open source dan hanya digunakan untuk XML.
– API adalah arsitektur yang ringan (paling baik untuk perangkat dengan bandwidth terbatas (misalnya ponsel cerdas). Layanan web bukanlah arsitektur yang ringan karena memerlukan SOAP untuk mengirim dan menerima data jaringan.
– API dapat menggunakan segala bentuk komunikasi, tetapi layanan Web hanya menggunakan SOAP, REST, dan XML-RPC.
– API mendukung URL, header permintaan/tanggapan, caching, pembuatan versi, format konten. Layanan web hanya mendukung HTTP.

Kesamaan antara API dan Layanan Web

– Keduanya diakses melalui HTTP/HTTPS untuk memungkinkan komunikasi antara penyedia layanan dan pelanggan.
– Keduanya memanggil fungsi, memproses data, dan menerima respons

Layanan web yang dimodernisasi telah mengubah lanskap digital dengan integrasi sistem dan interoperabilitas yang berkembang. Sebelum kemajuan ke layanan web, integrasi terbatas dan memberatkan mencegah pertukaran data yang efisien di antara berbagai teknologi, format, vendor, dan operasi B2B. Sekarang, layanan web menawarkan tingkat fungsionalitas modern dan lebih sedikit kerumitan.

Baca Juga : 10+ Saran Plugin Landing Page WordPress Terbaik

Model REST adalah perpanjangan dari cara kerja World Wide Web itu sendiri. Pertama, permintaan dibuat untuk situs melalui panggilan URL dan situs dikembalikan ke browser. Menggunakan permintaan GET, POST, dan PUT HTML yang sama, Layanan Web RESTful mengembalikan informasi yang diminta menggunakan HTML atau XML. Hal ini memungkinkan pengembang untuk menempatkan panggilan Layanan Web langsung ke situs web tanpa pengembangan antarmuka untuk menafsirkan data yang dikembalikan. Ini adalah teori di balik pengembangan situs mashup.

Layanan Web telah menjadi tulang punggung yang sunyi namun penting bagi dunia modern yang digerakkan oleh perangkat. Protokol umum, antarmuka, dan standar komunikasi yang telah berkembang selama 15 tahun terakhir memungkinkan kami mengembangkan aplikasi berbasis seluler, tablet, dan PC yang dapat memesan makan siang, mengembalikan harga saham, atau menemukan hadiah yang sempurna dengan cepat, andal, dan aman.