6 Langkah Proses Desain Situs Web untuk Klien – Apakah klien desain web potensial Anda memahami cara kerja proses desain situs web? Mendidik klien tentang proses desain web Anda adalah peluang besar untuk menunjukkan keahlian, kredibilitas, dan otoritas Anda dalam menyediakan situs web yang mendapatkan hasil. Dalam posting ini, kami akan memecah proses desain situs web menjadi 6 langkah.

6 Langkah Proses Desain Situs Web untuk Klien

inowweb – Dengan semua alat pembuatan situs web yang mudah digunakan yang tersedia di pasar saat ini, hampir semua orang yang ingin membuat situs web dapat melakukannya dengan relatif mudah. Tetapi proses desain situs web yang berkualitas melibatkan lebih dari sekadar membangun situs web.

Melansir ithemes, Perancang situs web profesional tahu bahwa penting untuk memiliki pendekatan selangkah demi selangkah untuk proyek desain web mereka. Lagi pula, semua keterampilan dan upaya membangun situs web di dunia tidak akan menjadi masalah jika prosesnya tidak disederhanakan, efisien, dan efektif.

Mungkin Anda belum memikirkan pendekatan pribadi Anda terhadap proses desain web dalam istilah ini. Jika Anda seperti banyak pemilik bisnis dan situs web lainnya, Anda mungkin tidak menganggap proses desain web seserius praktik bisnis Anda yang lain.

Sekarang adalah waktu untuk mengubahnya, dan kami akan menunjukkan kepada Anda bagaimana tepatnya.

Baca juga : Elemen Paling Penting Dari Desain Situs Web

Bagaimana Perencanaan yang Tepat Membangun Situs Web yang Lebih Baik

Jika Anda seorang desainer web komersial atau freelance, pertimbangkan untuk membuat halaman yang berdiri sendiri di situs web portofolio Anda dan arahkan klien baru ke proses desain web pribadi Anda (yang akan kami tunjukkan kepada Anda). Sebagian besar klien lebih menyukai rencana yang jelas dan dapat ditindaklanjuti untuk proyek desain web mereka, dan itulah yang harus Anda berikan kepada mereka.

Ketika Anda sepenuhnya mengklarifikasi proses desain Anda dan berkomunikasi dengan baik di seluruh proyek, Anda akan mendapatkan klien yang lebih puas, lebih sedikit pekerjaan, dan sakit kepala yang jauh lebih sedikit seiring kemajuan proyek. Anda juga akan mendapatkan situs web yang jauh lebih baik. Dan bukankah itu yang kita semua inginkan?

Sekarang, mari kita lihat enam langkah kunci menuju proses desain situs web profesional yang akan menghasilkan hasil akhir terbaik setiap saat.

Langkah 1: Fase Penemuan

Tidak mungkin menyelesaikan proses desain situs web yang sukses tanpa terlebih dahulu mengetahui apa tujuan proyek tersebut.

Jika proyek tersebut untuk situs web Anda sendiri, luangkan waktu untuk menuliskan informasi penelitian tentang:

  • Bisnis atau industri tempat situs web Anda akan hidup
  • Target pasar Anda dan detail siapa pelanggan Anda dan akan menjadi
  • Tujuan dan sasaran akhir dari membangun situs web
  • Saat Anda menuliskan secara spesifik tujuan proyek Anda, Anda secara otomatis membuatnya lebih nyata dan dapat ditindaklanjuti.
  • Jangan biarkan tujuan Anda melayang-layang di kepala Anda.

Jika Anda seorang desainer situs web profesional yang bekerja dengan klien, Fase Penemuan dari proses desain web adalah tentang pengumpulan informasi. Langkah ini juga sangat penting bagi Anda untuk lebih memahami bisnis dan industri klien Anda, target pasar dan pelanggan mereka, serta tujuan/sasaran akhir dari website.

Meskipun tergoda untuk melewati fase penemuan dan perencanaan dan langsung masuk ke desain, dua langkah pertama ini sangat penting untuk membangun situs web yang benar untuk kebutuhan klien.

Selama fase penemuan, tanyakan pada diri Anda atau klien Anda serangkaian pertanyaan berikut. Jawabannya akan segera mulai mengarahkan aliran proyek yang akan datang:

  • Apa yang dilakukan bisnis atau organisasi Anda?
  • Apa yang membedakan bisnis atau organisasi Anda dari pesaing Anda?
  • Siapa pesaing Anda?
  • Siapa pelanggan ideal Anda?
  • Jelaskan konsep, proyek, atau layanan yang ingin disediakan atau dipromosikan situs ini.
  • Apa tujuan situs web Anda?
  • Siapa yang datang ke situs web Anda?
  • Apa impian Anda untuk situs web ini?

Apakah ada anggaran ketat yang terlibat dalam mendapatkan kehadiran web yang solid, atau apakah ada kebebasan moneter untuk digunakan?
Selain pertanyaan-pertanyaan ini, luangkan beberapa menit untuk membaca artikel berjudul 65 Pertanyaan untuk Ditanyakan Selama Pertemuan Klien Freelance Anda Berikutnya . Pertanyaan yang disarankan dalam artikel ini dibagi menjadi tujuh kelompok utama:

  • Klien
  • Proyek
  • Hadirin
  • Merek
  • Fitur dan ruang lingkup
  • Perdagangan elektronik
  • Waktu dan anggaran

Setiap kelompok menawarkan area penting dari informasi potensial yang akan membantu membentuk keseluruhan proyek desain web.

Menggunakan pendekatan yang disertakan dalam posting 65 Pertanyaan, langkah Discover dari proses desain web benar-benar lebih seperti pertemuan konsultasi awal dengan klien potensial. Selama fase Discovery, Anda dapat mengukur chemistry antara Anda dan klien potensial dengan lebih baik, menyelidiki kondisi kerja yang akan Anda miliki dengan klien potensial, dan memperkirakan ruang lingkup proyek.

Pertemuan ini juga saat Anda dapat memberi tahu klien potensial tentang proses pengembangan web Anda yang akan Anda pelajari dalam panduan ini, dan menyarankan fitur tambahan yang dapat memenuhi tujuan klien.

Ini juga saat yang tepat untuk mendidik klien potensial tentang pentingnya layanan berkelanjutan Anda untuk pemeliharaan situs web.

Tentu saja, jika Anda sedang membangun sebuah situs untuk tujuan Anda sendiri, menjawab pertanyaan yang disajikan di pos 65 Pertanyaan akan menunjukkan kepada Anda bagaimana merampingkan proses dan membuat Anda tetap di jalur untuk memenuhi tujuan Anda.

Langkah 2: Perencanaan

Sama seperti pengumpulan informasi, langkah perencanaan desain situs web adalah bagian penting dari peluncuran situs web baru.

Jika Anda meragukan perlunya menghabiskan waktu dalam fase perencanaan proses desain situs web, pikirkan tentang proyek lain yang tidak terkait dengan web yang pernah Anda lakukan, baik untuk pribadi maupun untuk bisnis.

Kemungkinannya adalah jika Anda mulai membangun gudang baru, misalnya, tanpa terlebih dahulu merencanakan bagaimana proses akan selesai dari awal hingga akhir, hasil akhir Anda mungkin tidak akan bertahan lama.

Sebagai pemilik bisnis atau perancang situs web, sangat menggoda untuk langsung terjun ke langkah desain membangun situs web. Ini terutama karena fase desain jelas merupakan bagian proyek yang paling kreatif (dan menyenangkan) (bagi kebanyakan orang). Namun, penelitian dan perencanaan yang tepat akan membantu memperjelas tujuan Anda untuk situs web dan memandu desain Anda.

Karena itu, menghabiskan banyak waktu dalam tahap proses ini sangat penting untuk keberhasilan proyek.

Pernahkah Anda mendengar pepatah lama, “mengukur dua kali, memotong sekali?” Konsep ini juga berlaku untuk mendesain situs web. Menghabiskan waktu untuk perencanaan situs web adalah investasi bagus yang pada akhirnya akan menghemat waktu dan bahkan uang Anda dalam jangka panjang.

Selama fase perencanaan, Anda akan ingin meninjau atau membuat strategi SEO untuk situs web. Karena situs web sering kali mengatur banyak informasi ke dalam format yang mudah digunakan, ini juga saat yang tepat untuk mendapatkan gambaran tentang konten yang hilang sebelum Anda mulai mendesain apa pun.

Fase perencanaan juga membantu klien memahami peran mereka dalam memenuhi tenggat waktu dengan konten, sehingga proses peluncuran tidak terhambat. Dan jika Anda pernah mendesain situs web untuk klien, Anda sudah tahu bahwa mengejar konten klien dapat menjadi salah satu faktor utama (dan sering kali membuat frustrasi) yang membuat proyek tidak selesai sesuai jadwal.

Langkah 3: Desain

Langkah ketiga dari proses desain web adalah merancang bagaimana situs web akan terlihat. Pada langkah ini, wireframe situs web dibuat dengan elemen halaman web dasar seperti header, navigasi, widget, dan sebagainya.

Gambar rangka kemudian dapat dipindahkan ke mockup yang lebih realistis menggunakan program seperti Photoshop.

Tantangan desain web yang baik, seperti semua desain, adalah menyeimbangkan bentuk dan fungsi. Gunakan informasi yang Anda kumpulkan dalam fase Penemuan dan Perencanaan untuk membentuk desain Anda.

Desainer web yang baik memiliki niat di balik setiap keputusan desain.

Untuk desainer dan pengembang WordPress, desain situs Anda semua akan dimulai dengan memilih tema terbaik untuk dibangun.

Langkah 4: Pengembangan

Pada Tahap Pengembangan, desain situs web diterjemahkan ke kode aktual yang membuat situs web berfungsi. Tahap ini bisa menjadi yang paling lama, jadi beri tahu klien tentang status proyek.

Selama Fase Pengembangan, email 3 kalimat biasa seperti di bawah ini sangat bagus untuk menjaga komunikasi klien:

“Ini yang kami lakukan minggu ini (lalu). Di sinilah segala sesuatunya (hadir). Inilah yang selanjutnya (masa depan).”

Lagi pula, jika Anda diam selama beberapa waktu selama Pengembangan, banyak klien akan menganggap yang terburuk dan Anda mungkin kehilangan proyek.

Untuk desainer dan pengembang WordPress, langkah-langkah dasar pengembangan situs web meliputi:

  • Instal WordPress di localhost atau server pengujian.
  • Instal tema WordPress pemula.
  • Instal plugin cadangan WordPress , sebaiknya BackupBuddy. Menjalankan BackupBuddy selama
  • pengembangan memudahkan untuk 1) mengembalikan perubahan file dan 2) memindahkan situs ke domain atau server langsung untuk diluncurkan.
  • Menggunakan mockup, terjemahkan desain ke situs langsung.
  • Uji dan optimalkan di sepanjang jalan.

Langkah 5: Meluncurkan Situs Web

Akhirnya, akhirnya waktu untuk meluncurkan situs web!

Karena ada begitu banyak langkah yang terlibat dalam meluncurkan situs web, ada baiknya menggunakan daftar periksa untuk memastikan Anda tidak melewatkan satu langkah pun.

Langkah 6: Pemeliharaan

Langkah terakhir dan terakhir dari desain web ini sering diabaikan oleh para freelancer. Namun, pemeliharaan situs web penting untuk kesehatan dan kesuksesan situs web jangka panjang, serta sumber pendapatan berulang yang potensial.

Bahkan sebelum proyek situs web baru dimulai, ajarkan klien potensial tentang tanggung jawab jangka panjang untuk memiliki situs web. Sama seperti memiliki mobil atau rumah, sebuah website juga membutuhkan perawatan dan pemeliharaan. Tawarkan layanan pemeliharaan WordPress bulanan untuk menghapus tugas pemeliharaan situs web dari klien Anda.

Pada tingkat dasar, layanan pemeliharaan WordPress mencakup tindakan yang diperlukan berikut untuk menjaga situs WordPress berjalan dengan lancar:

  • Pembaruan WordPress
  • Pembaruan tema dan plugin
  • Pencadangan WordPress
  • Plugin Keamanan WordPress , yaitu iThemes Security Pro
  • Pelacakan dan pelaporan analitik
  • Hosting WordPress

Pemeliharaan WordPress juga dapat diperluas ke area pemeliharaan situs web lainnya seperti SEO, menambahkan konten baru atau memperbarui konten yang ada, persetujuan/balasan komentar, pembersihan spam, dan banyak lagi.